Jawaban Gerindra saat GNPF-PA 212 Tak Lagi Beri Dukungan ke Prabowo

Prabowo Subianto.

Jakarta, desernews.com
Gerakan Nasional Pembela Fatwa Ulama (GNPF Ulama), PA 212 hingga Front Persaudaraan Islam (FPI) tak lagi memberikan dukungan untukn Prabowo Subianto pada Pilpres 2024. Gerindra menghormati keputusan politik PA 212 dkk itu.

Tertutupnya dukungan untuk Prabowo ini diungkap oleh Ketua Majelis Syuro Persaudaraan Alumni 212 atau PA 212 Yusuf Martak. Yusuf Martak awalnya bicara terkait pengalaman mendukung Prabowo Subianto di 2019.

“Pengalaman 2019 mungkin karena pilihan saat itu mengarah pada salah satu calon, yang akhirnya calon tersebut setelah didukung habis-habisan tanpa biaya, kita juga tak pernah ajukan, saya ditawari pun ditolak, itu umat yang berjuang begitu kuat sejak 8-9 bulan, para ulama, habaib, emak-emak akhirnya ditinggal begitu saja,” kata Yusuf Martak kepada wartawan, Rabu (20/9/2023).

Yusuf menyebut pihaknya tidak mempersoalkan Prabowo yang akhirnya beralih dan bergabung ke pemerintahan. Namun, dia mempermasalahkan tidak adanya respons Prabowo terkait persoalan yang dihadapi pihaknya setelah itu.

Karena itulah, Yusuf Martak menegaskan pihaknya tidak mau lagi memberikan dukungan kepada Prabowo. Dia memastikan dukungan tertutup untuk Prabowo di 2024.

“Nampaknya (tertutup dukungan ke Prabowo) insyallah begitu. Insyallah nampaknya begitu. Mudah-mudahan. Iya (tidak akan dukung). Karena pengalaman kita terlantar dimana-mana,” tegasnya.

“Ya saya berprinsip kita sebagai manusia tak boleh masuk lobang yang sama dua kali. Yang boleh kecebur lobang 2 kali itu hanya keledai,” sambungnya.

Lantas siapa yang akan didukung GNPF Ulama hingga FPI? Yusuf Martak menyebut pihaknya masih mencermati. Dia juga tidak menutup peluang jika adanya calon keempat.

“Nah maka itu, pertanyaan tadi saya jawab, di 2024 kita harus cermat dan hati-hati. Sekarang ada 3 calon, Anies, Prabowo, dan Ganjar. Maka kami sedang mengkaji. Kita dalam status masih wait and see. Kita masih melihat. Ya kalau ada nanti poros keempat ya bisa jadi kita pertimbangkan. Kan masih semua terbuka. Belum ada yang definitif, belum,” jelasnya.(dtk/DN)

Berita Terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Harap nonaktifkan aplikasi AdBlock nya terlebih dahulu.. Terima Kasih